Mengapa Kompresor Angin Bergetar – Sebab dan Solusinya

Mengapa Kompresor Angin Bergetar – Sebab dan Solusinya

Kompresor angin bergetar dapat disebabkan oleh beberapa masalah

Kompresor angin bergetar keras, baik pada kompresor screw atau piston dapat disebabkan oleh banyak hal.

10 Penyebab Kompresor Angin Bergetar

Penyebab kompresor bergetar bersumber dari berbagai titik, dari pemasangan braket yang tidak sempurna, flywheel miring sampai permukaan kompresor yang tidak rata. Dimanapun penggunaan kompresor anda, baik di ruang kerja kecil atau di industri skala besar, getaran dapat diatasi bila anda tahu sumber masalah tersebut.

Di bawah ini kami bahas 10 penyebab terbesar getaran pada kompresor.

Penyebab getaran dapat berasal dari sumber internal atau eksternal. Untuk mendeteksi sumbernya, Anda perlu melakukan analisis getaran kompresor pada berbagai bagian dan komponen baik di dalam maupun di luar mesin.

Periksa 10 bagian berikut untuk kemungkinan sumber getaran dengan kompresor angin Anda:

1. Mounting Bolts (Baut)

Salah satu penyebab utama getaran dalam kompresor angin adalah kesalahan pemasangan baut. Jika baut pemasangan tidak diikat atau distabilkan dengan benar, kompresor tidak akan memiliki stabilitas yang diperlukan untuk beroperasi bebas dari guncangan.

Jika kompresor angin bergetar dan Anda curiga masalahnya disebabkan oleh baut pemasangan, periksa gejala berikut:

• Longgar: Jika baut pemasangan longgar, mereka tidak dapat memberikan dukungan yang memadai untuk kompresor Anda. Akibatnya, kompresor akan bergetar ketika mesin sedang aktif.

Sekalipun hanya satu baut yang longgar, itu bisa mengganggu keseimbangan keseluruhan. Jika baut terlihat longgar, kencangkan atau ganti sesuai kebutuhan.

• Tidak rata: Jika baut tidak rata, kompresor tidak akan memiliki dukungan yang cukup, baik jika Anda memasang mesin di permukaan tanah atau permukaan yang lebih tinggi. Periksa masing-masing dudukan untuk memastikan bahwa masing-masing melakukan kontak kuat dengan permukaan yang mendasarinya.

• Tidak lurus: Jika baut pemasangan tidak terpasang dengan benar ke kompresor, tidak masalah apakah mereka dipasang dengan sempurna ke permukaan karena kompresor itu sendiri akan kekurangan dukungan yang memadai. Periksa untuk memastikan bahwa masing-masing baut sejajar pada kompresor.

• Permukaan goyah: Permukaan goyah atau bergetar akan menyebabkan kompresor angin bergetar, terutama saat bekerja. Pastikan permukaan tidak bergoyang karena tekanan. Jika kompresor dipasang di atas meja, pastikan setiap kaki meja memiliki kontak kuat dengan tanah.

• Permukaan tidak rata: Jika permukaan pemasangan tidak rata, Anda harus memindahkan kompresor ke permukaan yang rata. Periksa permukaan pemasangan apakah ada lengkungan atau kemiringan dan pindahkan kompresor Anda ke area permukaan lain jika perlu.

Jika Anda mengisolasi masalah sebagai masalah pemasangan, perbaikannya bisa lebih mudah dari yang Anda bayangkan.

Kompresor angin bergetar bisa disebabkan oleh mounting bracket dan baut yang tidak terpasang sempurna
Saat kompresor angin bergetar, periksa mounting bracket dan baut kompresor anda

2. Mounting Bracket (Braket)

Agar kompresor stabil dan bebas dari getaran, fondasinya harus tertanam kuat di permukaan. Selain itu, setiap bagian kompresor harus dipasang dengan benar dan dikencangkan dengan benar. Jika salah satu dari rincian ini diabaikan, kompresor dapat dengan mudah bergetar. Jika Anda mendengar atau melihat getaran, periksa masalah berikut:

• Terlalu longgar: Braket pemasangan yang longgar tidak akan memberikan dukungan yang tepat untuk kompresor angin. Jika braket terlihat longgar, periksa kembali pemasangan alat tambahan dan kencangkan jika mungkin atau ganti jika perlu.

• Pengencangan yang buruk: Pemasangan yang buruk dapat mengganggu kerja kompresor. Kurangnya dukungan dapat menyebabkan kompresor berguncang ketika aktif dan situasinya bisa semakin buruk seiring berjalannya waktu, yang mengakibatkan lebih banyak kerusakan. Periksa pengencang untuk memastikan bahwa mereka terpasang dengan benar dan tidak longgar atau renggang.

• Penunjang lemah: Jika braket dipasang ke permukaan yang tidak stabil, Anda bisa memiliki masalah besar. Kompresor membutuhkan penunjang yang kuat dan kokoh agar berfungsi dengan benar. Jika penunjang kompresor lemah, pindahkan pengaturan ke lokasi yang kokoh.

• Karat: Jika karat berkembang pada braket dipasang, mereka pasti akan kehilangan kekuatan dan cengkeraman. Karat bisa dengan cepat menyebar dan merusak braketnya. Oleh karena itu, braket yang berkarat harus segera diganti.

• Pengencang aus: Jika pengencang sudah aus, kompresor Anda tidak akan diamankan dengan benar oleh braket. Gantilah dengan pengencang baru.

Bila anda adalah pemilik kompresor Puma, dapatkan spare part anda di halaman Tokopedia kami.

Kompresor angin bergetar
Kompresor angin bergetar keras dapat disebabkan beberapa hal

3. Crankshaft (Engkol)

Pada kompresor piston, udara sekitar ditarik ke dalam ruang kompresi dengan crankshaft. Jika ada masalah dengan crankshaft, kompresor pasti mengeluarkan masalah pada kinerja, termasuk getaran. Getaran crankshaft sering berasal dari masalah berikut:

• Bengkok: Jika crankshaft tertekuk, itu tidak akan berfungsi dengan benar. Crankshaft bisa regang karena tekanan konstan dari dalam kompresor. Jika Anda mencurigai masalah ini berakar pada crankshaft, Anda harus periksa bila crankshaft memang bengkok.

• Karat: Ketika bagian logam menjadi berkarat, mereka tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Karat menyebabkan kerapuhan, keburaman dan kelemahan pada bagian logam, yang semuanya buruk untuk bagian yang ditempatkan untuk fungsi mekanik vital. Jika crankshaft Anda berkarat, Anda harus ganti dengan yang baru.

• Macet: Komponen yang macet bisa menyusahkan mekanisme internal kompresor angin, terutama jika bagian yang dipermasalahkan sama pentingnya dengan crankshaft. Jika crankshaft macet di satu ujung atau yang lain, lihatlah manual mesin Anda untuk cara penyelarasan yang tepat. Bila anda kurang paham, kami sarankan untuk mencari bantuan profesional.

• Kerusakan: Jika crankshaft gagal bekerja dengan sebab apa pun, masalahnya dapat bermanifestasi dalam berbagai perilaku aneh, termasuk getaran. Bila crankshaft bergerak terlalu cepat, terlalu lambat atau tidak konsisten, Anda mungkin perlu menggantinya.

Masalah crankshaft dapat menjadi sesuatu yang menakutkan, tetapi hal ini dapat diatasi dengan mudah jika Anda mengetahui penyebabnya.

4. V- Belt / Fan Belt (Sabuk)

Sabuk adalah salah satu bagian terpenting dalam kompresor angin. Setiap sabuk ada di tempatnya untuk mengatur ketegangan dan kecepatan bagian terkait yang bergerak di dalam motor kompresor. Jika ketegangan internal tidak diatur dengan benar, kompresor dapat bergetar sebagai akibatnya. Masalah dengan sabuk kompresor biasanya berakar pada masalah berikut:

• Terlalu ketat: Tujuan sabuk adalah untuk mengatur ketegangan. Jika sabuk terlalu kencang untuk fungsi-fungsi yang ada, ketegangan tidak akan diatur dengan benar. Akibatnya, kompresor mungkin bergetar karena kekakuan yang berlebihan pada fungsi motor. Jika v-belt didapati terlalu kencang, ada kemungkinan sabuk tersebut terlalu pendek untuk bagian yang dimaksud.

• Terlalu longgar: Seperti terlalu ketat, sabuk yang longgar juga tidak akan mengatur kecepatan dan ketegangan dari bagian yang sesuai. Dalam beberapa kasus, sabuk dapat menjadi melar dan kehilangan elastisitasnya. Bila sabuk terlalu longgar, Anda dapat memiliki bagian yang bergerak terlalu cepat atau salah arah, menyebabkan kompresor bergetar. Pada hal ini Anda membutuhkan sabuk yang lebih ketat.

• Kaku: Sabuk harus mempertahankan karakter karetnya agar memiliki elastisitas yang cukup. Jika sabuk menjadi kaku atau mengeras, sabuk tersebut akan kehilangan kemampuannya untuk mengatur kecepatan dan ketegangan bagian internal yang sesuai. Periksa ketegangan pada sabuk kompresor Anda untuk melihat apakah ada di antara mereka yang merasa terlalu kaku untuk bekerja dengan benar.

• Retak: Sabuk perlahan bisa retak setelah karet menjadi pudar dan kaku. Jika Anda melihat ada retak di sabuk, segera ganti sabuk. Sabuk retak dapat dengan mudah patah kapan saja, menyebabkan banyak masalah kinerja lainnya.

• Putus: Jika sabuk putus, kompresor cenderung bergetar lebih keras dan bersuara keras. Jika Anda melihat gejala seperti itu, matikan kompresor segera dan periksa komponen internal. Jika Anda melihat sabuk patah, itulah penyebabnya.

Untungnya, masalah sabuk adalah salah satu gejala termudah untuk diperbaiki di kompresor angin.

Pulley & flywheel yang miring bisa menyebabkan kompresor angin bergetar
Pulley & flywheel yang miring bisa menyebabkan kompresor angin bergetar

5. Pulley

Pulley dan flywheel pada kompresor angin selalu tergantung satu sama lain. Jika pulley atau flywheel tidak sejajar atau rusak, keduanya tidak akan berfungsi dengan baik dan dapat menyebabkan getaran.

Saat Anda memeriksa pulley, periksa tanda-tanda bahaya berikut:

• Terlalu longgar: Jika pulley terlalu longgar, gerakan flywheel tidak dapat diatur dengan benar. Untuk melihat apakah kelonggaran adalah masalahnya, tarik pulley untuk melihat apakah kelonggarannya terlalu mudah. Jika tampaknya hampir terlepas, gantilah dengan pulley yang lebih kencang.

• Terlalu kencang: Jika pulley terlalu kencang, flywheel pasti bergerak dengan kecepatan yang salah. Ketegangan ekstrem yang akan ditimbulkan ini dapat dengan mudah membuat kompresor bergetar. Tarik pulley untuk melihat apakah pulley memiliki elastisitas yang cukup.

• Kaku: Dalam beberapa kasus, karet pulley kehilangan elastisitasnya. Ketika Anda merasakan pulley, periksa untuk melihat apakah rasanya kenyal atau keras dan ganti jika perlu.

• Retak: Seperti halnya sabuk yang retak, pulley yang retak sangat mengganggu kompresor angin. Jika Anda melihat keretakan pada pulley, itu hanya masalah waktu sebelum pulley putus dan gagal bekerja. Jika Anda melihat ada keretakan, segera ganti pulley.

• Rusak: Jika pulley putus, flywheel tidak akan bisa berfungsi dengan benar. Kompresor tidak dapat beroperasi sampai masalah ini diperbaiki.

6. Flywheel

Fungsi flywheel adalah untuk mengoperasikan pompa udara. Sayangnya, flywheel dapat mengembangkan masalah seiring waktu dan getaran adalah salah satu efek samping yang terlihat. Flywheel yang longgar juga dapat menyebabkan kebisingan berlebihan di dalam kompresor. Saat Anda memeriksa flywheel, periksa masalah berikut:

• Kemiringan: Jika flywheel tidak terpasang dengan benar, ia dapat dengan mudah menunjukkan masalah rotasi. Flywheel mungkin menjadi tidak sejajar setelah digunakan selama bertahun-tahun, dalam hal ini Anda perlu memeriksa manual untuk melihat bagaimana pemasangan yang benar dan memperbaiki masalah tersebut atau mengganti flywheel.

• Kelonggaran: Flywheel yang longgar dapat menyebabkan bencana bagi kompresor angin Anda. Jika Anda mengetahui masalahnya di awal, Anda bisa memperbaiki masalah ini dan menghindari masalah yang lebih mahal.

Saat Anda memeriksa flywheel, rasakan kelonggarannya. Jika demikian, kencangkan atau ganti komponen.

• Karat: Jika karat terbentuk pada flywheel, maka secara bertahap akan kehilangan kemampuannya untuk berfungsi sebagaimana dimaksud. Karat dapat menyebar dengan cepat pada komponen logam, sehingga karat apa pun yang berkembang pada flywheel Anda dapat menyebar ke pengencang dan bagian yang bersebelahan. Jika Anda melihat ada karat pada flywheel, segera ganti komponennya.

• Pengencangan yang buruk: Jika pengencang yang menahan flywheel tetap longgar atau renggang, flywheel mungkin goyah atau tegang saat memompa udara ke dalam ruang bertekanan, dan menyebabkan kompresor bergetar. Jika pengencangan tidak berhasil, Anda mungkin perlu flywheel baru.

Flywheel yang salah: Jika flywheel di kompresor Anda adalah bagian pengganti, mungkin saja flywheel tersebut tidak cocok untuk model kompresor Anda. Periksa manual untuk informasi tentang flywheel yang tepat dan ganti jika perlu.

Agar kompresor anda dapat bekerja dengan baik dan awet, ikuti tips perawatan kompresor angin kami

7. Penutup/ Enklosur Penyebab Kompresor Bergetar

Pada kompresor angin, penutup luar melindungi bagian dalam dari paparan debu dan elemen lain. Karena itu, tutup kompresor seharusnya sesuai dengan rangka kompresor Anda. Jika tidak cocok, kompresor cenderung bergetar saat aktif. Periksa masalah berikut saat Anda memeriksa enklosur:

• Pengencang longgar: Saat penutup longgar, masalah biasanya disebabkan oleh pengencang yang longgar. Untuk melihat apakah ini masalahnya, tekan terhadap titik-titik penghubung enklosur. Jika ada dorongan, kencangkan pengencang.

• Panel yang tidak pas: Untuk penutup yang sesuai dengan kompresor Anda dengan benar, panel harus sejajar dengan kerangka kerja yang sesuai. Pastikan setiap panel terpasang dengan benar di semua sudut. Jika panel penutup pada kompresor Anda pernah diganti, mungkin penggantiannya tidak cocok.

• Panel bengkok: Jika kompresor pernah terbentur benda keras,panel bisa saja penyok. Ini dapat membuat penutup sedikit terbuka, menyebabkan pengencang terlepas di sudut-sudut tertentu. Periksa lengkungan dan kelonggaran dan ganti jika perlu.

• Karat: Jika panel penutup menjadi berkarat maka logam menjadi rapuh dan lemah. Jika masalah berlanjut, enklosur mungkin tidak berposisi benar. Jika penutup pada kompresor angin Anda berkarat, segera ganti.

• Penempatan yang buruk: Tutup kompresor bisa dalam kondisi sempurna tetapi tidak terpasang dengan baik pada kompresor. Jika penutup tidak terletak sepenuhnya sebelum dikencangkan, beberapa sekrup mungkin telah diterapkan pada sudut yang canggung, mengatur pelurusan rata. Periksa masalah ini dan pasang kembali jika perlu.

8. Bearing

Bearing memungkinkan penggulung memutar bagian dalam kompresor angin. Jika bearing terhambat dengan cara apa pun, ini bisa menimbulkan masalah bagi bagian bergulir dan berdampak negatif pada kompresor secara keseluruhan. Dua efek samping penting dari masalah ini adalah timbulnya kebisingan dan getaran. Masalah bearing biasanya berasal dari masalah berikut:

• Kurang pelumasan: Bearing perlu pelumasan untuk bergulir dengan benar dan menghindari gesekan permukaan. Jika bearing tidak dilumasi, gesekan dapat terjadi antara bearing dan roller bagian dalam, menyebabkan karat terbentuk pada berbagai logam. Untuk menghindari masalah ini, lumasi bearing Anda secara berkala.

• Pelumasan berlebih: Meskipun bearing membutuhkan pelumasan, masalah dapat terjadi jika terlalu banyak gemuk digunakan. Satu set bearing berlemak berlebihan dapat menghambat pergerakan, menyebabkan masalah lebih lanjut dengan mekanisme kompresor.

• Karat: Efek karat dapat menjadi bencana dalam satu set bearing roller karena gerakan yang konstan. Karat yang terbentuk pada satu bearing dapat menyebar seperti kartu domino ke bearing lain dan juga mempengaruhi interior roller. Jika ini terjadi, bearing dan roller harus diganti.

• Tekanan terlalu tinggi: Jika roller mengalami tegangan akibat masalah dengan komponen yang sesuai dalam kompresor, bearing dapat mudah rusak.

• Deplesi: Jika roller tidak memiliki bearing yang cukup, kemungkinan roller akan melakukan tugasnya dengan benar. Ini dapat memiliki efek buruk pada fungsi kompresor, menyebabkan mesin berderak saat aktif.

Kompresor terdiri dari berbagai bagian yang berputar dan berputar, yang bearingnya adalah yang paling penting.

9. Kaki Tidak Rata Menyebabkan Kompresor Bergetar

Ketika getaran tetap ada, salah satu penyebab yang paling mungkin adalah kaki kompresor. Jika kompresor Anda bertumpu pada empat kaki, Anda dapat dengan mudah memiliki masalah jika satu atau lebih kaki bertumpu dengan baik pada permukaan fondasinya. Periksa kaki kompresor untuk kemungkinan gejala berikut:

• Ketidakrataan: Seperti halnya meja dan kursi, kaki kompresor harus benar-benar sempurna untuk melakukan pekerjaannya dengan benar. Jika satu kaki sedikit renggang atau tidak rata dengan yang lain, sesuaikan kaki itu atau ganti jika perlu.

• Bengkok: Jika salah satu kaki kompresor Anda bengkok atau bengkok, Anda harus menggantinya. Secara umum, ketika Anda mengganti satu kaki, Anda harus menggantinya semua untuk memastikan bahwa kaki-kaki tersebut sempurna satu sama lain.

• Tidak tertopang dengan baik: Dalam beberapa kasus, kaki mungkin goyah karena permukaan yang tidak rata. Ini bisa terlihat jelas dengan mesin portabel yang hanya bergetar saat Anda meletakkannya di atas meja. Pastikan permukaan apa pun yang Anda gunakan benar-benar rata, kokoh, dan aman.

• Rusak: Jika kaki-kaki kompresor Anda rusak, mereka harus segera diganti. Kaki melayani fungsi penting dengan mengangkat badan kompresor, yang tidak dirancang untuk bersentuhan langsung dengan tanah. Oleh karena itu, kerusakan pada kaki sama seriusnya dengan kerusakan pada sabuk, katrol, atau bearing.

• Karat: Jika kakinya berkarat, mereka pada akhirnya akan mulai memberi jalan. Setelah karat terjadi, Anda harus mengganti bagian yang terkena sebelum masalah menyebar ke logam yang berdampingan, atau Anda beresiko mengalami kerusakan yang lebih mahal di kemudian hari.

10. Faktor Eksternal Penyebab Kompresor Bergetar

Terkadang ketika getaran terjadi, masalahnya berasal dari faktor eksternal dan bukan dari kompresor itu sendiri. Jika kompresor angin Anda bergetar meskipun ada tutupnya sudah pas, kaki yang rata dan bagian internal yang sempurna, gerakan mungkin berasal dari salah satu dari yang berikut:

•  Mesin yang bersebelahan: Jika kompresor angin Anda terletak di sebelah peralatan lain yang bergetar, itu bisa menjadi sumber masalah. Ketika mesin tetangga bergetar, itu memicu tremor yang menyebabkan kompresor bergetar juga. Ini akan menjadi penyebab paling mungkin jika kedua mesin terletak di atas meja.

• Komponen yang terpasang: Setiap bagian yang bergerak dapat mengirim getaran melalui apa pun yang terpasang. Karena itu, jika kompresor angin Anda terpasang ke peralatan lain atau perangkat pneumatik yang bergetar, getaran tersebut dapat dengan mudah dirasakan oleh kompresor itu sendiri.

• Permukaan yang tidak stabil: Kompresor angin harus diletakkan di atas permukaan yang kuat dan rata. Jika permukaan bengkok atau tidak rata, kompresor tidak akan memiliki stabilitas untuk berfungsi tanpa bergetar, bahkan jika tungkainya rata.

•  Tanah goyah: Jika faktor eksternal menyebabkan goncangan, kompresor angin Anda juga akan goyang. Jika, misalnya, Anda menempatkan kompresor pada lantai kayu yang berderit, kemungkinan akan ada getaran halus yang akan menyebabkan mesin bergetar.

Bahkan kompresor angin yang paling sehat dan paling kuat pun tidak akan bebas dari getaran kecuali Anda menjaga unit pada jarak yang aman dari permukaan atau benda yang bergetar.

Bila kompresor anda menimbulkan gejala kerusakan yang lain, simaklah penyebab kerusakan kompresor angin lainnya yang telah kami bahas.

Banyak kompresor bergetar yang dapat diperbaiki dan diatasi. Namun, bila anda mendapati bahwa anda perlu mengganti kompresor, kami menjual kompresor screw dan piston berkualitas tinggi. WA kami untuk membuat janji konsultasi gratis segera.

Summary
Kompresor Angin Bergetar - Penyebab Paling Umum
Article Name
Kompresor Angin Bergetar - Penyebab Paling Umum
Description
Kompresor angin bergetar bisa disebabkan oleh berbagai penyebab, dari pemasangan baut, braket yang tidak tepat sampai faktor eksternal seperti permukaan dan fondasi kompresor yang tidak rata.
Publisher Name
PT Tekkindo Centradaya

Leave a Reply

%d bloggers like this: